ALLah saYang kamo!

Tuesday, October 25, 2011 3:30 AM Posted by sRik@ndiKebijaksanaan


pernah tak kamo merasai hidup di sebuah tempat yang penduduknya tak sampai sepuluh org?
pernah tak kamo terdengar apabila orang yang kamo percayai memperngatakan tentang kekurangan kamo dan memperli kamo bersama sahabatnya?
pernah tak kamo merasa kehilngan orang yang dipercayai pada saat kamu perlukan dia?
pernah tak kamo merasa sorang2 di sesuatu tempat tanpa di pedulikan yang lain?
pernah tak kamo merasa tertipu apabila kamo hanya di jadikan sandaran untuk tempat berteduh seseorang?
pernah tak kamo merasa hidup asing di tempat sendiri?
pernah tak kamo merasai keperitan dan kebuntuan tp dalam waktu yang sama kamo perlukan seseorang untuk memegang erat tangan kamo, dan berkata kamo boleh!?
pernah tak kamo merasai segala ujian yang kamo lalui, kamo pendam seorang diri, walhal kamo perlukan seseorang pendengar yang baik di sisi kamo?
pernah tak kamo merasai berjauhan dengan orang yang kamo syg, tp hnya talian talefon penghubung diri?
pernah tak kamo membuat satu pengorbanan untuk hati kamo, hanya untuk melihat orang yang kamo sayangi tidak keseorangan?
pernah tak kamo menangis bersama2 orang yang kamo sayangi, mendengar dia bercerita berdapat dukanya dia, bertapa sakitnya dia...
dan kamo turut menangis , kerana kamo juga turut merasai kesakitan itu bersamanya, walhal dalam hati dan fikiran kamo masih terdapat parut kelukaan yang pernah di buat olehnya dahulu?
dan pernah tak kamo pergi jauh dari manusia2 sekeliling kamo, dan kamo menangis teresak2, tanpa mengeluarkan suara, tanpa di ketahui yang laen? hanya DIA, yang mendengar...
dan hanya cebisan2 kertas menjadi pendengar setia kamo penganti manusia?



kalu ikotkan marah, mau ja hati menjerit...
binatang ko manusia! setan ko manusia!
kalu ikotkan marah, mau ja mulut mengungkap...
kejam kau manusia, pentingkan diri, memang kau je betol, macam malaikat..
kalau ikotkan marah, mau ja diri manusia itu, disepak terajang....
yaaa... kuat sgt kesakitan itu, geramnya hati itu...sehingga ia menjadi nanah...menanah akibat kelukaan itu di pendam, dan terus di pendam...


 لا تحزن...ان الله معنا..


jgan bersedih wahai hati2 manusia!
BERSYUKURlah kamo! Allah masih menyayangi kamo!
DIA mengujimu.. 
SABAR! kerana kesabaran itu tiada hadnya!
IKHLASKAN!kerana amal itu akan di terima Allah!
Kuat wahai hati manusia!..
kerana semakin kita di uji, semakin Allah sayang pada kita..
kita berjalan kepada Allah, Allah berlari kepada kita..
SENYUMLAH kerana itu punca kekuatanmu.
benar,sakit bila manusia mmakin daging manusia itu sendiri..jelik di hati..
dunia boleh berbuat apa2.. tp tidak boleh mncabar Allah.. ;)



Ya Allah...
jika kepahitan dan keperitan itu, di hujungnya kebaikkan...
maka teruskanlah wahai Tuhan...
berikan kami kekuatan untuk terus menjalani ujian ini..
balutkan hati kami yang kesedihan ini dengan nikmatMu..
kasih sayangmu..

Ya Rabb, 
jganlah di sebabkan hanya satu kehilangan, 
hambamu ini, merasa kehilangan segalanya.... 
jgan di sebabkan kehilngan satu kebahagiaan, 
kami merasa tiada lagi kebahagiaan bersama insan yang lain..
biarlah derita ini, di hujungnya kemanisan...
biarlah kepahitan ini ubatnya kesabaran...
kerana Hanya Engkau mengetahui segala-galanya..

nikmat syukur itu lebih tinggi daripada sabar :'( 
syukur dengan ujian ini! (:

Reactions: 

0 Response to "ALLah saYang kamo!"

Post a Comment